Sinyal Binary Options Australia – Saat Komoditas Berjalan Kembali, Begitu Juga dengan...

Sinyal Binary Options Australia – Saat Komoditas Berjalan Kembali, Begitu Juga dengan Sinyal AUD

27973
0
SHARE

Pasar saham jatuh lagi pada hari Senin dengan indeks patokan S & P 500 mencatat sebagai salah satu hari yang paling bergejolak dalam sejarah. The Dow Jones Industrial Average turun -3,57%, Nasdaq turun -3,82%, dan S & P 500 rugi -3,94%, karena ketiga indeks tersebut pindah ke wilayah koreksi untuk pertama kalinya dalam empat tahun. Sebelumnya, ekuitas China menurun terus-menerus, diikuti oleh saham Europian and Emerging Market, saat kerugian meluas ke seluruh dunia.

Volatilitas ekstrim di bursa efek pada hari Senin dengan Indeks Volatilitas CBOE (VIX) bergerak melewati 40, itu adalah level tertinggi sejak 2009. Sementara itu, indeks saham melihat rentang perdagangan terluas mereka sejak 2011.

Semua indeks memulai hari pada posisi terendah dan pada satu titik Nasdaq 100 Index lebih rendah sebesar 9,8%. Sinyal binary options Australia menunjukkan AUD mengalami penurunan hampir sepanjang minggu juga.

Namun, ketiga tolok ukur berhasil mengurangi sesi terendah di awal dan dengan singkat bergerak menuju titik impas. Meskipun hal itu tidak bertahan lama karena pasar bergerak menurun menuju penutupan. Secara khusus, Dow Jones Industrial Average dimasukkan ke dalam rentang harga 1,089.42 yang akhirnya menjadi rentang indeks bersih terbesar satu hari dalam sejarah (berdasarkan poin). Langkah ini merupakan penurunan terbesar sejak kecelakaan kilat pada Mei 2010.

Sementara itu, kerugian pada S & P 500 melihat banyak valuasi saham bergerak ke wilayah nilai klasik dengan rasio price to earning pada indeks itu sendiri tenggelam ke 16,76, itu adalah valuasi terendah sejak Januari 2014.

Semua sektor utama indeks turun setidaknya 3%, dengan bahan saham mendekati level terendah dua tahun. Bank dan saham finansial juga terpukul dengan kejatuhan Citigroup dan JP Morgan sebesar setidaknya 5%. Secara keseluruhan, hanya ada 6 saham di S & P 500 yang berhasil mencapai garis finis dengan selamat.

Di tempat lain di pasar, minyak mentah futures memperpanjang kerugian dengan jatuh di bawah $ 40 per barel untuk pertama kalinya sejak 2008. Perlambatan ekonomi di China dan limpahan pasokan yang mengarah ke penurunan harga berkelanjutan di pasar komoditas dan minyak terus bergerak dalam tren menurun yang stabil.

Dalam mata uang, trader terus mengevakuasi dolar AS, bukannya pindah ke yang lebih aman seperti euro dan yen Jepang. Meskipun euro biasanya bukan mata uang yang aman, ambiguitas dari Federal Reserve yang mengelilingi iklim ekonomi telah menyebabkan para tarder untuk menetapkan harga lebih lambat dari kenaikan tingkat yang diharapkan dan ini telah menyebabkan investor menjauh dari dolar AS.

Mata uang Australasia juga terjual sangat lambat sebagai efek dari kekhawatiran trader terhadap Cina. Dolar Selandia Baru jatuh ke titik terendah dalam 30 tahun intraday tapi sebagian besar kerugian tersebut dipangkas pada akhir trading.

Melihat ke depan, trader harus mempersiapkan diri untuk volatilitas lanjutan di bursa efek tetapi harus berhati-hati terhadap aksi short covering yang tajam.

NO COMMENTS